24.4.11

Luangkanlah!

Pada suatu hari, seorang anak perempuan kecil berusia lebih kurang tiga tahun berlari-lari masuk ke dalam rumah menuju ke ruang dapur, mendapatkan ibunya. Si anak bertanya ibunya, “Ibu, apakah nama lubang kecil yang berada di hadapan rumah kita itu?” Ibunya yang sedang sibuk memasak langsung menjawab, “Ibu tengah sibuk memasak ni. Pergi tanya ayah.”

Anak perempuan kecil itu terus berlari mencari ayahnya di ruang tamu lalu bertanya ayahnya, “Ayah, apakah nama lubang kecil yang berada di hadapan rumah kita itu?” Si ayah membalas pertanyaan anaknya, “Ayah tengah baca surat khabar ni. Pergilah tanya kakak kat depan tu.”

Anak perempuan kecil itu tanpa berputus asa terus berlari mendapatkan kakaknya lalu bertanya, “Kakak, apa nama lubang kecil yang ada kat depan rumah kita tu?” Dengan senang hati, kakaknya menjawab, “Lubang kecil itu namanya perigi, dik.”

Anak perempuan kecil itu pun terus berlari mendapatkan ibu dan ayahnya yang sedang sibuk melakukan aktiviti masing-masing sambil berteriak, “Ayah! Ibu! Adik jatuh ke dalam lubang depan rumah tu. Adik jatuh ke dalam perigi!” Si ibu dan ayah terkejut. Mereka berlari menuju ke hadapan rumah.

Benar, anak lelaki bongsu mereka yang berumur dua tahun jatuh ke dalam lubnag itu. Lubang yang ditanya-tanya oleh anak perempuannya. Saat ini, andai anda adalah ibu atau ayah tersebut, adakah anda akan menyalahkan anak perempuan kecil itu?

Pengajaran:
Jangan dibiarkan perkara-perkara yang kecil. Bahkan, mulakanlah, lakukanlah perkara-perkara yang kecil itu kerana kadang-kadang masalah yang besar timbul daripada sebab yang kecil. Buat para mutarabbi yang sentiasa diingati, luangkanlah masamu walau hanya sedetik. Korbankanlah hartamu walau hanya secalit tinta. Sumbangkanlah tenagamu walau hanya dengan setitis peluh. Moga Allah memberkatinya dengan sebesar-besar rahmat!

_
Nota Entri:
*Cerita olahan penulis, dengan harapan pembaca dapat memahami maksud di sebalik cerita.
_________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

23.4.11

Fitrah & Nafsu

Fitrah : Kita mungkin tersingkir.

Nafsu : Ah, tidak! Tak mungkin! Mustahil kita tersingkir.

Fitrah : Jangan, jangan begitu! Nanti kita yang merana.

Nafsu : Kenapa kita perlu merana?

Fitrah : Iyalah, kamu pasti kita akan ke sana?

Nafsu : Pasti! Dan saya tidak pernah ragu.

Fitrah: Terpulanglah. Saya cuma mahu mengingatkan kamu, belum tentu kita kan ke syurga yang indah itu.

Nafsu : Bukankah kita telah banyak beramal soleh dan beribadat?

Fitrah : Saya tahu itu. Tapi, amal soleh dan ibadat bukan jaminan untuk kita menjadi penghuni syurga-Nya.

Nafsu : Habis, apa yang perlu kita lakukan?

Fitrah : Teruskan beramal soleh, beribadat. Jangan lupa, minta sekali rahmat dan barakah daripada Tuhan yang berkuasa membenarkan manusia dan jin menjadi pemilik rumah-rumah di syurga nanti.

Nafsu : Maksud kamu?

Fitrah : Amal soleh dan ibadat, sesiapun boleh melakukannya. Tapi, tanpa rahmat dan barakah Allah, kita tidak akan mencium bau syurga apatah lagi menjadi penghuninya.

Nafsu : Jadi, apa yang perlu kita usahakan supaya Allah memberi kita rahmat dan barakah?

Fitrah : Bukankah sudah saya katakan tadi? Minta. Mintalah daripada-Nya dengan penuh harap.

“Adapun manusia apabila Rabbnya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: “Rabbku telah memuliakanku.” Adapun bila Rabbnya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Rabbku menghinakanku.” Sekali-kali tidak demikian, sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin, dan kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur-baurkan yang halal dan yang batil, dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan. Jangan berbuat demikian. Apabila bumi digoncangkan berturut-turut, maka datanglah Rabbmu; dan malaikat pun berbaris-baris. Pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari ingatlah manusia akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya. Dia mengatakan: “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan amal soleh untuk hidupku ini”. Maka pada hari itu tiada seorangpun menyeksa seperti seksaan-Nya dan tiada seorangpun yang mengikat seperti ikatan-Nya. Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Rabbmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam syurga-Ku.”
[al-Fajr: 15-30]

Status:
Berusaha menjaga hati (walaupun kadang-kadang terasa penat). Allah, bantulah hamba-Mu ini dalam menjaga hati kepunyaan-Mu ini. Ayuh, mari beristighfar!

_
_____________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

22.4.11

Alam, hati & diri

Klik untuk paparan jelas

_
Nota Entri:
*Puisi olahan penulis diambil daripada lagu Tanya Sama Hati dengan mengekalkan bilangan suku kata perkataan supaya tidak lari daripada irama lagu asal.
__________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

HDR lagi

Klik untuk paparan jelas. Kredit: alfatihoun
"Masjid pilihan untuk beriktikaf dalam Ramadhan 1432H. Mungkin?" 

Hhmm.. memang dah sah. Makin menjadi! HDR lagi.
[padahal kerja rumah belum siap lagi. ayooo.. dah, pergi kemas rumah!]



_
Nota Entri:
*Foto diedit oleh penulis dengan menggunakan Photomatix Pro 4.0

__________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

21.4.11

Main-main pun jadi!

Kredit: flickr.com
"Here we share the wisdom, through the spirit of Islam."

Alhamdulillah, subuh berlalu dengan penuh makna. Al-Ma'thurat sudah sempurna dibaca. Terima kasih, ya Allah!

Pagi ini, perasaan ingin melayan hobi semakin menjadi-jadi. Main-main mengedit gambar supaya jadi imej HDR. Wah, seronok betul! Gambar di atas saya edit guna Photomatix Pro 4.0. Boleh dibeli atau dimuat turun sahaja di laman web HDRsoft (hanya versi percubaan). Kalau tiada, boleh juga guna Photoshop CS2. Tapi, kena tahu caranya =)

Main-main pun jadi juga! Cukup setakat ini untuk pagi ini. Selamat pagi semua. Selamat pagi chenta!


_
Nota Entri:
*Lokasi dalam gambar merupakan tempat penulis menyambung pengajian sarjana mudanya.
*HDR ialah nama pendek bagi High Dynamic Range, salah satu teknik menghasilkan gambar yang menarik.

__________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

20.4.11

Menulis

Menulis. Suatu pekerjaan yang disangka rumit. Ya, benar. Memang rumit. Rumit bagi mereka yang tidak mencuba-cuba menulis. Tapi tidak pada yang suka menulis. Diulang, suka menulis. Bukan hebat menulis.

Ada orang yang panjang akalnya, petah bicaranya, tapi tak mampu merungkai kata dalam rupa tulisan. Ada pula yang pandai menyusun aksara hingga menjadi bait-bait indah punya makna, tapi tak pula fasih lisannya berbahasa. Hhmm, mana satu yang baik?

Pandai bicara, tak pandai tulis. Pandai tulis, tak pandai bicara. Mungkin, kedua-duanya baik kerana setiap individu memiliki kelebihan yang tersendiri. Cuma, memiliki lebih dari satu kelebihan dan kemahiran adalah lebih baik! Barangkali.

Mula-mula menulis, memang terasa payah. Mudah jemu. Cepat mengalah. Lebih-lebih lagi apabila tak memiliki idea dan munculnya sikap malas. Semoga pada kali ini saya termotivasi untuk menulis. Eh, silap. ISTIQAMAH menulis. TERUS menulis. Entah kenapa perasaan ingin serius menulis terus masuk melulu ke dalam diri.

Jadi benarlah maksud al-Imam asy-Syafi’i ra dalam baitnya,
Kalau sudah pasti ada cinta di sisimu
Semua kan jadi enteng
Dan semua yang ada di atas tanah
Hanyalah tanah jua.


Astaghfirullahal'azim. Istighfar panjang. Merenung jauh.
Ingin sekali kufahami agar aku bisa ikhlas. Menulislah dari relung hati kerana Allah!

“Ya Allah, pimpinlah hati hamba-Mu ini dalam mengalirkan kata dan makna melalui hujung jari.”


_
__________________________________________________________________________________ 
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

Profil Penulis

KHAIRUNNISA BOHARI 
  • Nama penanya: Khayr Annisa, Dzatunnur
  • Dilahirkan di Muar, Johor pada waktu 'Asar 10 Ramadhan 1409H. 
  • Mendapat pendidikan awal di sekolah kebangsaan dan sekolah agama kerajaan negeri di sekitar Puchong, Selangor.
  • Bersekolah menengah di SAMT Tengku Ampuan Jemaah, Shah Alam (Jan-Mei, 2002) dan kemudiannya berpindah ke SAM Bestari, USJ 5 Subang Jaya (Jun 2002-Dis 2006). 
  • Memperoleh Ijazah Sarjana Muda daripada Universiti Islam Antarabangsa Malaysia pada tahun 2013, dalam bidang Sains Kemanusiaan, dengan pengkhususan utama: Linguistik Bahasa Arab (Kepujian) dan pengkhususan sampingan: Pengajian Qur'an dan Sunnah. 
  • Mula berjinak-jinak dalam bidang penulisan koleksi sendiri sejak di alam persekolahan sebagai hobi. Karya pertama di media cetak ialah sebuah puisi moden berjudul Tiung Kecil (Tunas Cipta, September 2011).
  • Amat mencintai ilmu dan bahasa. Telah menghasilkan beberapa buah cerpen, puisi, pantun, artikel dan jurnal dalam tiga bahasa: Melayu, Arab dan Inggeris. Kini masih cuba-cuba belajar menulis parikan (pantun) dan geguritan (puisi) dalam bahasa Jawa. 
  • Cerpennya yang bertajuk "Irama Anak Selidi" telah menyertai Sayembara Penulisan Cerpen Dalam Talian sempena Hari Belia Malaysia 2011. Cerpennya yang berjudul "Manisnya Pengorbanan" pula telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab pada tahun 2012.
  • Mula melibatkan diri dalam seni debat ala parlimen (Bahasa Arab) sejak di Tingkatan 4. Aktif berdebat ketika di sekolah dan pusat asasi. Pernah menjadi jurulatih dan hakim Pertandingan Debat Bahasa Arab MUSLEH dan Kejohanan Debat Bahasa Arab Antara Sekolah-Sekolah Piala UIAM (2010-2012). 
  • Berhasrat menjadi pemikir dalam bidang Pendidikan Bahasa Arab Al-Quran dan bercita-cita untuk memiliki pusat latihan dan konsultasi Bahasa Arab yang menyumbang kepada pembangunan ilmu, dakwah dan tamadun ummah.
  • Seorang pelajar sarjana sepenuh masa. Sedang mengusahakan manuskrip buku sendiri. Mohon doa kalian. Jazakumullahu khayraljaza'..


___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

Kalimat yang baik

Kredit: flickr.com
Maha Suci Allah, Tuhan Yang Maha Bijaksana.
Membuat perumpamaan dengan penuh hikmah.
Indah sungguh!

_
__________________________________________________________________________________ 
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"