2.8.13

Tampal V: "Love Is Action"

bismillah..

Suatu masa dahulu, Umar al-Khattab telah membuat pengakuan cintanya kepada Rasulullah s.a.w. "Ya Rasulullah, aku mencintaimu seperti aku mencintai diriku sendiri." Tersenyum sang Rasul s.a.w, lalu berkata, "Tidak wahai Umar. Engkau harus mencintaiku melebihi cintamu pada diri sendiri dan keluargamu." Terus Umar r.a membalas, "Ya Rasulullah, mulai saat ini, engkau lebih kucintai daripada apa pun di dunia ini." "Sekarang wahai Umar.. (telah sempurna kecintaanmu padaku)"

Aneh.

Semudah itu Umar mengalih dan mengalikan cintanya pada Nabi s.a.w? Bagi Umar r.a., cinta menurutnya - adalah persoalan berusaha untuk mencintai. Cinta bukanlah gelojak hati yang datang sendiri, apabila melihat paras rupa yang ayu ataupun kumis yang rapi. Cinta, sebagaimana cinta kepada Allah SWT yang tidak serta-merta mengisi hati kita, ia memang harus diupayakan. Dengan kerja, dengan pengorbanan, dan bahkan dengan darah. Begitulah kita, kalau memang mengaku cinta kepada Allah, rasul-Nya dan jihad di jalan-Nya.

"Is love is an art? Then it requires knowledge and effort." 
"Or is love a pleasant sensation, which to experience of chance, something one 'falls into' if one is lucky?" 
"Undoubtedly, the majority of people today believe in the latter." 
"Most people see the problem of love, primarily as that of 'being loved', rather than that 'of loving', of one's capacity to love." 
-Erich Fromm, The Art of Loving.

Credited to Google

Kerana pemahaman kita yang salah terhadap makna cinta, memahami cinta sekadar suatu perasaan, bukannya kata kerja, maka kita tidak bersungguh dalam berbuat apa-apa.

Lalu, kemanisan amal mahupun ibadah yang seharusnya dirasa sedikit pun tidak terasa.

Lalu, ungkapan seorang mutarabbi atau mungkin juga murabbi apabila mengadu hendak keluar daripada tarbiyah dengan alasan, "Ana sudah tidak mencintai tarbiyah lagi. Sudah tawar hati", menjadi tidak relevan.

Menjauhkan hati daripada dakwah, bila sudah tidak terasa nikmatnya tarbiyah. Tidak keterlaluan kalau disamakan dengan suami atau isteri yang menuntut hendak bercerai dengan alasan, "Aku sudak tidak mencintainya lagi". Apakah erti akad yang dimeterai? Begitu juga kepada para daie, lebih-lebih lagi yang telah berazam memberikan seluruh kehidupannya kepada dakwah yang dicintai.

Kerana cinta adalah kata kerja, lakukanlah kerja jiwa dan raga untuk mencintainya. Di saat diri melemah, di kala iman semakin menghambar, berusahalah mengadakan cinta. Cinta kepada Sang Pemilik cinta, yang membolak-balikkan hati manusia. Mencintai Allah, mencintai Rasul-Nya, mencintai jihad di jalan-Nya. Ia melampaui batas-batas perasaan suka dan tidak suka.

Mungkin ia nampak susah, ataupun terkalah apabila dibandingkan dengan kecenderungan hati untuk mencintai ibu ayah, anak-anak, saudara, suami atau isteri, simpanan kekayaan, perniagaan, dan kediaman-kediaman indah. Tetapi ia mungkin, dan masuk akal untuk digapai. Kerana bukan 'perasaan cinta' yang dituntut di sini. Melainkan 'kerja cinta'.

Di jalan cinta para pejuang, cinta adalah kata kerja. Biarlah perasaan hati menjadi makmum bagi kerja-kerja cinta yang dilakukan oleh amal soleh kita. Moga Ramadhan yang bakal tiba menjadi ruang yang terbaik untuk kita memulihkan kembali kerja cinta kita kepada Allah SWT, Rasulullah saw, juga jihad fi sabilillah.

Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah r.a katanya: 
Rasulullah S.A.W bersabda: "Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar". Maka kami pun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: "Amin". Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: "Amin". Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: "Amin". Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kami pun bertanya: "Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini." 
Lalu baginda menjawab: 
“Sesungguhnya Jibrail a.s telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya."  
Hadits Riwayat Bazzar dalam Majma’uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka’ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)

“Cinta kita pada dakwah inilah yang akhirnya membuat energi kita selalu besar, selalu ada, dan terus ada untuk memperjuangkan dakwah kita,” 
[Cahyadi Takariawan]

Mohon maaf atas khilaf selama ini. Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosa kami. Amin.

Ramadhan Kareem!
Salam tarbiyah penuh cinta,
Khayr Annisa


Nota Entri:
*Tulisan ini sebahagiannya adalah hadiah daripada seorang sahabat yang tidak lama lagi akan bernikah. Semoga Allah SWT memberkati dirinya dan juga bakal zaujnya. Juga, penulis tersohor Indonesia, Salim A. Fillah yang sentiasa mengaurakan buah tulisannya dalam buku "Jalan Cinta Para Pejuang".
___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

2 comments:

nadz said...

Cinta adalah kata kerja.
Suka :-)

Khairunnisa Bohari said...

bila sebut kerja, kena ada usaha dan mujahadah..