7.5.11

Nekad Nusrah

Tuhan...
kuserahkan hatiku.. ragaku
hanya kerinduan kasihku padaMu
kerana masa silamku
sepanjangnya berliku…

Kehidupanku bermula pabila ku terasa
seruan keinsafan mengajak ku kembali
kerelaanku teruji pabila ku sedari
indahnya wajah ukiran sejati

Raudhah..
sentiasa menjadi rebutan

Raudhah...
kenikmatan seribu idaman
ku bayang ku di sampingmu
ku terasa kebahagiaan di syurga
harapanku menggunung
amanahmu ku dukung
keampunan berderu
semerdu seruan Raudhah...

Subhanallah..
sungguh mendalam makna lagu yang dinyanyikan oleh gadis itu. Suaranya merdu. Barangkali dia sudah biasa menyanyi. Ya, benar! Memang dia seorang munsyidah. Sejak kecil lagi dia sudah biasa menjadi penyanyi solo nasyid. Ketika di tahun tiga persekolahan rendah, dia sudah dikenali sebagai penasyid sekolah. Ramai orang mengenalinya melalui suaranya yang mendayu. Nusrah, namanya.

Tiada siapa yang memiliki suara selunak Nusrah. Jadi, mahu atau pun tidak, Nusrah memang akan jadi penyanyi solo untuk kumpulan nasyid sekolahnya.

Tahun demi tahun, usia Nusrah bertambah. 11 tahun sudah umurnya. Dia masih lagi menjadi penyanyi nasyid sekolah. Sudah lebih sepuluh kali dia membuat persembahan nasyid di atas pentas. Sama ada pentas sekolahnya, atau sekolah-sekolah berdekatan, atau dewan-dewan majlis sambutan. Ketika usia ini, Nusrah seperti tidak lagi meminati bidang nyanyian. Mengapa agaknya? Barangkali dia telah belajar sesuatu.

Tiada lagi minat menyanyi dalam diri Nusrah. Jika ada pun, hanya hangat-hangat tahi ayam. Dia semakin tidak selesa apabila menyanyi, kerana ada mata-mata nakal yang melihatnya. Hidup Nusrah semakin tidak aman. Dia rimas. Hampir setiap hari, ada sahaja surat-surat cinta layang yang diterimanya. Ada yang diselitkan di bawah meja. Ada yang diletakkan di atas kerusi. Ada yang dimasukkan ke dalam beg. Ada juga yang diterima melalui perantaraan sahabat baiknya.

Suatu hari, Nusrah dipanggil sahabat baiknya, Najwa. Najwa menghulurkan sebungkus kotak kecil yang dibalut kemas.
"Ada orang bagi," kata Najwa.
"Siapa?" tanya Nusrah kehairanan.
"Ada lah.. orang dah bagi, ambik je lah," Najwa menjawab.

Tanpa banyak tanya, Nusrah mengambil kotak kecil itu dari tangan sahabatnya. Dia malas memanjangkan cerita.

Nusrah terkejut apabila melihat isi kotak itu. Rasa pelik tergambar di wajah mudanya.
"Astaghfirullah.. Siapa lah yang bagi ni? Ish... tak ada kerja lain agaknya. Tersalah orang kot ni. Dah lah cincin mainan.."

Nusrah hanya tersenyum melihat hadiah itu. Geli hati melihat perkara-perkara cinta monyet yang berlaku ke atasnya. Mujur Nusrah seorang yang agak matang ketika itu.

Hari demi hari, Nusrah semakin rasa bersalah. Dia bersalah kerana membuatkan pelajar-pelajar lelaki sekolahnya leka dengan cinta monyet masing-masing.

"Kalau macam ni lah, aku tak nak jadi penasyid sekolah lagi dah. Baru tenang sikit hidup," getus Nusrah.

Akhirnya, Nusrah nekad. Dia mengambil keputusan untuk tidak lagi mengambil bahagian dalam bidang nyanyian. Semenjak itu, Nusrah berjinak-jinak untuk melibatkan diri dalam tilawah dan tarannum al-quran.

Subhanallah..
Indah sekali. Orang bersuara merdu, baca berlagu apa sahaja pun merdu. Nusrah selesa dengan pilihannya kini. Tapi, dia masih belum rasa selamat dan aman daripada gangguan pelajar-pelajar lelaki. Selepas setahun menjadi qariah al-quran sekolah, Nusrah tamat persekolahan rendahnya.

Nusrah kemudiannya melanjutkan pelajaran di sebuah sekolah berasrama penuh. Usianya sudah mencecah 13 tahun. Dia berazam untuk tidak terlibat dengan mana-mana bidang nyanyian. Dia sedar. Dia tahu, suaranya menjadi fitnah. Dia tidak mahu suaranya menjadi bahan bualan orang, bahan pujian guru-guru, bahan pujaan rakan-rakan. Apatah lagi menjadi tempat berteduhnya cinta-cinta monyet. Cukuplah pengalaman yang ditimbanya ketika sekolah rendah dulu.

Pilihannya benar. Hidupnya kini tidak lagi seperti dulu. Bagaimanapun, dia tetap dikenali semua warga sekolahnya. Bukan kerana suaranya. Tapi, kerana kewibawaan, sahsiah diri dan pencapaian akademiknya.

"Banyak lagi khidmat lain yang aku boleh beri untuk sekolah ini. Ya Allah, bantulah aku dalam memelihara diriku dan oranga lain!" pinta Nusrah setiap hari.

Matangnya Nusrah dalam membuat keputusan, walaupun usianya masih mentah. Dia semakin mengenal kehidupan, semakin mengenal Tuhannya. Dan kini.. dia beramal untuk Allah, bukan untuk dirinya semata.

Maha Suci Allah.. yang mengizinkan segala sesuatu berlaku kepada hamba-Nya yang terpilih.


_
Nota Entri:
*Cerita ini ditulis dari sudut pandang penulis. Fahamilah maksud yang tersirat dalam bait-bait lagu dan cerita di atas.
__________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

2 comments:

Anonymous said...

ade tak file lgu tuh dlm .mp3

Khayr Annisa said...

maaf, saya tak ada fail lagu tu.
kalau ada, nanti saya letak dalam laman blog Tumblr saya