23.4.11

Fitrah & Nafsu

Fitrah : Kita mungkin tersingkir.

Nafsu : Ah, tidak! Tak mungkin! Mustahil kita tersingkir.

Fitrah : Jangan, jangan begitu! Nanti kita yang merana.

Nafsu : Kenapa kita perlu merana?

Fitrah : Iyalah, kamu pasti kita akan ke sana?

Nafsu : Pasti! Dan saya tidak pernah ragu.

Fitrah: Terpulanglah. Saya cuma mahu mengingatkan kamu, belum tentu kita kan ke syurga yang indah itu.

Nafsu : Bukankah kita telah banyak beramal soleh dan beribadat?

Fitrah : Saya tahu itu. Tapi, amal soleh dan ibadat bukan jaminan untuk kita menjadi penghuni syurga-Nya.

Nafsu : Habis, apa yang perlu kita lakukan?

Fitrah : Teruskan beramal soleh, beribadat. Jangan lupa, minta sekali rahmat dan barakah daripada Tuhan yang berkuasa membenarkan manusia dan jin menjadi pemilik rumah-rumah di syurga nanti.

Nafsu : Maksud kamu?

Fitrah : Amal soleh dan ibadat, sesiapun boleh melakukannya. Tapi, tanpa rahmat dan barakah Allah, kita tidak akan mencium bau syurga apatah lagi menjadi penghuninya.

Nafsu : Jadi, apa yang perlu kita usahakan supaya Allah memberi kita rahmat dan barakah?

Fitrah : Bukankah sudah saya katakan tadi? Minta. Mintalah daripada-Nya dengan penuh harap.

“Adapun manusia apabila Rabbnya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: “Rabbku telah memuliakanku.” Adapun bila Rabbnya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Rabbku menghinakanku.” Sekali-kali tidak demikian, sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin, dan kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur-baurkan yang halal dan yang batil, dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan. Jangan berbuat demikian. Apabila bumi digoncangkan berturut-turut, maka datanglah Rabbmu; dan malaikat pun berbaris-baris. Pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari ingatlah manusia akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya. Dia mengatakan: “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan amal soleh untuk hidupku ini”. Maka pada hari itu tiada seorangpun menyeksa seperti seksaan-Nya dan tiada seorangpun yang mengikat seperti ikatan-Nya. Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Rabbmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam syurga-Ku.”
[al-Fajr: 15-30]

Status:
Berusaha menjaga hati (walaupun kadang-kadang terasa penat). Allah, bantulah hamba-Mu ini dalam menjaga hati kepunyaan-Mu ini. Ayuh, mari beristighfar!

_
_____________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

No comments: