24.4.11

Luangkanlah!

Pada suatu hari, seorang anak perempuan kecil berusia lebih kurang tiga tahun berlari-lari masuk ke dalam rumah menuju ke ruang dapur, mendapatkan ibunya. Si anak bertanya ibunya, “Ibu, apakah nama lubang kecil yang berada di hadapan rumah kita itu?” Ibunya yang sedang sibuk memasak langsung menjawab, “Ibu tengah sibuk memasak ni. Pergi tanya ayah.”

Anak perempuan kecil itu terus berlari mencari ayahnya di ruang tamu lalu bertanya ayahnya, “Ayah, apakah nama lubang kecil yang berada di hadapan rumah kita itu?” Si ayah membalas pertanyaan anaknya, “Ayah tengah baca surat khabar ni. Pergilah tanya kakak kat depan tu.”

Anak perempuan kecil itu tanpa berputus asa terus berlari mendapatkan kakaknya lalu bertanya, “Kakak, apa nama lubang kecil yang ada kat depan rumah kita tu?” Dengan senang hati, kakaknya menjawab, “Lubang kecil itu namanya perigi, dik.”

Anak perempuan kecil itu pun terus berlari mendapatkan ibu dan ayahnya yang sedang sibuk melakukan aktiviti masing-masing sambil berteriak, “Ayah! Ibu! Adik jatuh ke dalam lubang depan rumah tu. Adik jatuh ke dalam perigi!” Si ibu dan ayah terkejut. Mereka berlari menuju ke hadapan rumah.

Benar, anak lelaki bongsu mereka yang berumur dua tahun jatuh ke dalam lubnag itu. Lubang yang ditanya-tanya oleh anak perempuannya. Saat ini, andai anda adalah ibu atau ayah tersebut, adakah anda akan menyalahkan anak perempuan kecil itu?

Pengajaran:
Jangan dibiarkan perkara-perkara yang kecil. Bahkan, mulakanlah, lakukanlah perkara-perkara yang kecil itu kerana kadang-kadang masalah yang besar timbul daripada sebab yang kecil. Buat para mutarabbi yang sentiasa diingati, luangkanlah masamu walau hanya sedetik. Korbankanlah hartamu walau hanya secalit tinta. Sumbangkanlah tenagamu walau hanya dengan setitis peluh. Moga Allah memberkatinya dengan sebesar-besar rahmat!

_
Nota Entri:
*Cerita olahan penulis, dengan harapan pembaca dapat memahami maksud di sebalik cerita.
_________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

1 comment:

Anonymous said...

Terima kasih untuk blog yang menarik