1.6.11

Indahnya Tenang

Segala pujian untuk-Mu, Allah..
Tuhan yang memberi ketenangan kepada hati,
tersenyum sendiri mengenang kisah semalam,
bersedih hati kerana merasa ketenangan berlalu pergi.

Hati cemburu melihat manusia khusyuk,
khuduk menghambakan diri kepadanya.

Hati cemburu melihat seorang abid,
Cintanya disambut Kekasih hatinya.

Ah! ingin sekali aku menjerit kepada dunia,
memberi tahu sekalian makhluk yang ada di dalamnya,
bahawa tidak ada rugi meluah rasa kepada-Nya, Tuhan Yang Esa.

Kini, tenang itu kembali.
Syukur.

Moga nur syahadahku tetap menyelubungi.
Sekalipun tidak, biarlah ia tetap bersinar
di balik celahan kekalutan kalbu,
menerangi hari-hariku dengan cahaya iman
juga amal soleh yang tidak punya penghujung.

Seronoknya hidup menjadi hamba Tuhan Yang Maha Memberi.
Indahnya mati menjadi hamba Tuhan Yang Maha Mencintai.
Subhanallah.. Maha Suci Allah
yang menciptakan segalanya untuk sekalian makhluk-Nya.

Biarkanlah hati ini kan terus leka dalam sujudnya, dalam rukuknya.
Memohon dengan penuh ikhlas,
meminta dengan penuh harap,
bersangka baik terhadap Sang Pemilik kuasa
agar kenikmatan yang tiada tara
itu dapat dirasa walau secebis cuma.

Tuhan,
izinkanlah aku memberi cinta.
Tuhan,
sambutlah ia dengan penuh cinta.

_
Nota Entri: 
*khusyuk : dengan sebulat hati dan bersungguh-sungguh
*khuduk : tunduk dan akur
*abid : hamba yang banyak melakukan ibadah
___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

7 comments:

mohd88 said...

"Tuhan,
izinkanlah aku memberi cinta.
Tuhan,
sambutlah ia dengan penuh cinta."

moga2

pena hitam said...

semoga terus tenang. susah nk jadi & dapat tenang

Khayr Annisa said...

moga2

roti arab said...

hmm.. kdg2 sedih bila rasa x tenang.
mg dipermudahkan segala urusan.

Khayr Annisa said...

mintalah & berdoalah.
smg Allah memegang hati

Syaima' Azure said...

Hatiku tertanya-tanya siapakah gerangan penulis yang penuh seni ini...
Pabila ku ulit tiap bingkisan karyanya...
Akhirnya aku mengerti & yakin...
Dialah ukhti yang ku kenali...
=)

moga terus menulis dalam cinta & keimanan...
Uhibbuki fillah... =D

Khayr Annisa said...

Diriku memang insan yang kau kenali
mengerti pasti
tiada lagi keraguan yang membaluti.

Ukhti yang dicintai,
ayuh bersama kita semaikan benih-benih cinta suci
dalam menuju negeri abadi.

moga kamu terus bersama dalam cinta & keimanan..
Wa ana uhibbuki fillahi. \(^,^)/