2.6.11

Ketika Cinta Datang Menyapa

Entri ini merupakan edisi ulang terbit di blog sendiri.
Ulang terbit bukan kerana tidak punya cerita baru untuk dikongsi.
Tapi, entah. Saya pun tidak tahu sebabnya.
Semoga Allah memimpin hati.

Aku mohon dengan sangat, pertemukanlah aku dengan lelaki itu.

Lelaki itu, telah mencuri hati kecilku.
Lelaki itu, telah menakluki jiwa kesepianku.
Lelaki itu, sudah bisa merobek jantung gelodak rinduku.
Lelaki itu, tidak pernah terpadam dalam ingatan kasihku.

Pintu hatiku telah diketuk tanpa dipinta.
Seluruh hatiku telah ditawan oleh dia.

Dia seorang lelaki. Dia seorang pria.

Lelaki itu sangat hebat. Dia punya karisma. Dia punya dedikasi. Dia punya wibawa. Dia juga punya keyakinan. Orangnya sangat ramah. Murah dengan senyuman. Aku menjadi tenang setiap kali mendengar kata-katanya. Aku menjadi kagum dengan sikapnya yang santun. Langsung tidak pernah memandang rendah terhadap aku dan wanita yang lain.

Dia sangat berani bersyarah di hadapan ramai orang. Petah berkata tanpa ragu, tanpa jemu. Ilmu agamanya sangat tinggi. Setiap yang benar, pasti akan dibelanya. Setiap yang batil, sudah tentu akan ditolaknya. Dia tetap sabar walaupun ramai manusia bergosip liar tentang dirinya. Setiap kali mendengar berita yang tidak baik tentangnya, aku menjadi marah. Ah, siapa kamu untuk menghinanya?! Tidak! Dia tidak sehina itu. Dia sangat mulia di mataku.

Bagiku, dia sangat istimewa. Perkataan, perilaku, sifat dan diamnya telah membisikkan kata-kata yang bisa menjelmakan cinta. Dia sangat luar biasa. Tidak seperti lelaki lain. Hatiku berbunga-bunga setiap kali orang-orang di sekelilingku menyebut namanya. Maha suci Allah yang menciptakan lelaki itu untuk aku!

Dia sangat tulus dalam bercinta. Dia sangat setia dalam berkasih. Sungguh, kasihnya adalah kasih yang tiada tara! Dengan izin-Nya, cinta dan kasih itu akan bertakhta buat selamanya.

Aku ingin lebih mengenali dia. Aku mengagumi peribadinya. Kami hidup di bumi yang sama, tapi di dalam daerah yang berbeza. Aku memilih jalan hidup sepertimana dia. Dia sering menitipkan kerinduan buatku. Tatkala aku luntur, dia meniupkan kata-kata semangat. Tatkala aku futur, dia memberi kata-kata nasihat. dia berjaya mengukir keimanan di jiwaku. Imannya, Subhanallah..

Aku tidak pernah kecewa dengan kekurangan yang ada pada dirinya, kerana dia adalah manusia biasa. Cuma, kadang-kadang aku jadi cemburu. Cemburu kerana ada insan lain yang telah meraih cintanya terlebih dahulu daripadaku. Ah! Aku tidak kisah semua itu.

Ya Allah,
Ku serahkan kepada-Mu
Seluruh jiwa dan ragaku
Dalam sebuah harapan bernama doa.

Aku mohon ya Allah..
Agar api cinta ini kan terus menyala
Jadikanlah aku insan yang setia dalam mencintai dia.

Kerana,
Dia yang aku maksudkan itu
adalah Kekasih-Mu..
Sinaran cahaya cintanya bukan untukku seorang,
Tapi untuk sekalian manusia..
Bahkan untuk sekalian alam.

Ya Rasulullah..
Moga kita kan bertemu suatu hari nanti dalam keredhaan Tuhan kita.

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

6 comments:

pingu80 said...

apakah kan kutemui insan semulia pekerti setandingmu kasih di alam semesta yang fana ini?
-quoted from cahaya cinta by unic

Khayr Annisa said...

entri ini dirintis oleh lagu itu.
sungguh, kamu telah mencapai tuju.

nadz said...

kreatif. apapun, cantik isi yg tersirat.
ayat pertama mcm kontroversi jg

Khayr Annisa said...

tingkatkan prestasi dengan kontroversi!
haha. adoii! bahaya, bahaya.

nadz said...

silap, bukan ayat pertama.
tapi, baris ke-5.

Kontroversi sekali-sekala pun ok apa.
=D

Khayr Annisa said...

bisa merana badan kalau ada kontroversi walau hanya sekali.
cukuplah.