26.6.11

Pecut!


Satu
Tak terucap. Tercungap. Huh!

Dua
Memikirkan sepuluh perkara berbeza dalam satu masa  saya jadi lelah. Terasa bagai dikejar anjing buas yang kelaparan. Mengejar bersungguh-sungguh tanpa sempat menoleh kiri kanan. Saya lari lintang-pukang. Mahu selamat daripada menjadi makanan anjing girang. Huh! Memecut memang memenatkan.

Tiga
Saya bertambah semput jika berfikir tanpa mengungkap zikir. Seharian dada saya terasa sesak gara-gara tilawah setengah juzuk al-quran tidak sempat dikhatamkan sebelum suria menumpahkan cahaya putihnya ke atas bumi yang luas berhamparan. Dan insan kerdil ini bertambah lemah apabila setengah lagi juzuk kitab suci  punya azimat itu tidak dapat dihadam sebelum menjelang maghrib yang damai.

Empat
Sungguh, saya berasa lelah memikirkan hal dunia. Sangat. Sangat-sangat lelah.
Melihat lompong kosong dalam ruang mutabaah amal saya jadi parah!

Lima
Hhmm.. Dunia yang salah atau saya yang walah?
Memang sifat dunia yang melelahkan atau niat saya yang tidak diluruskan?

Enam
"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami (keredhaan Kami), sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan; dan sesungguhnya pertolongan dan bantuan Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya."   [al-'Ankabut : 69]

Saya yang silap. Barangkali. Saya yang salah.
Redha tidak diletak di puncak. Hanya terletak di pundak.

Tujuh
Wahai diri,
Jangan biar semput berfikir tanpa zikir.
Jangan biar diri melelah tanpa tilawah.
Jangan dibiar ruh yang terkontang-kanting.
Jangan dibiar iman yang bercompang-camping.

Lapan
"Dan ingatlah, sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah memudahkan baginya segala urusannya. Peraturan-peraturan yang demikian adalah hukum-hukum Allah yang diturunkan dan diterangkanNya kepada kamu; dan ingatlah, sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah menghapuskan kesalahan-kesalahannya, dan akan membesarkan pahala balasannya."   [at-Tolaq : 4-5]

Sungguh, saya tidak mahu menjadi hamba yang malang. Tidak mahu. Tidak mahu. Tidak mahu.

Sembilan
“Ya Allah, izinkanlah hamba-Mu memanjat tangga taqwa sekalipun dalam keadaan merangkak-rangkak.”
Saya pasti doa ini akan jadi panjang lagi. Ada koma. Tiada noktah.

Sepuluh
Cukup setakat ini. Titik.

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"