22.5.11

Ceria = Kebajikan

Sabda Nabi s.a.w
Abu Dzar r.a. menyatakan bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda: "Janganlah sekali-kali engkau meremehkan sesuatu pun daripada kebajikan, meskipun sekadar berjumpa dengan saudaramu dengan wajah yang ceria." Hadith Riwayat Muslim.

Nasihat yang ditinggalkan oleh pemimpin agung mengetuk minda separa sedar saya. Rasa mengantuk membelenggu mata pada malam itu. Entah mengapa saya sendiri tidak tahu. Mahu dikata kerana lelah bekerja, saya tidak bekerja. Cuma berjalan ke bilik kuliah, perpustakaan dan asrama sahaja pada siangnya.

“Antara cara untuk mempererat cinta kasih ialah menampakkan wajah yang ceria. Bahasa wajah mempunyai pengaruh yang besar dalam menentukan tindak balas orang-orang yang melihat atau yang bersua dengannya. Seseorang akan senang jika temannya berwajah ceria, tidak cemberut.”

Mata yang layu menyorot semua perkataan dalam setiap ayat yang tertulis kemas. Maksud yang tersirat dalam perenggan yang dibaca membuatkan saya kembali segar. Artikel yang terpapar di skrin computer riba terus dibaca. Sesekali, tangan saya menutup mulut, menguap.

Berwajah Ceria Adalah Penawar
"Berwajah ceria akan memasukkan rasa senang pada orang yang engkau jumpai dan orang yang berhadapan denganmu, mendatangkan rasa kasih sayang dan cinta, mendatangkan kelapangan dalam hati, bahkan mendatangkan rasa lapang dada bagimu serta orang-orang yang bertemu denganmu. Cubalah, nescaya akan kamu merasainya! Akan tetapi jika engkau bermuka masam, maka orang lain akan lari darimu, mereka akan merasakan ketidaksukaan untuk duduk denganmu serta berbicara bersamamu. Boleh jadi kamu akan ditimpa penyakit yang berbahaya iaitu penyakit batin yang dinamakan tekanan. Berwajah ceria adalah ubat yang mencegah dari penyakit ini. Para doktor menasihati orang yang ditimpa penyakit ini untuk menjauhi hal-hal yang membangkitkan rasa marah, kerana hal itu akan menambah penderitaannya. Justeru berwajah ceria akan memusnahkan penyakit ini, kerana manusia akan merasakan lapangnya dada dan dicintai makhluk."

Artikel yang saya baca merupakan terjemahan petikan tulisan berjudul “Akhlak Penuntut Ilmu: Wajah berseri-seri atau bersikap ramah", oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah. Berkerut dahi saya cuba memahami maksudnya. Maklumlah, terjemahan ditulis dalam bahasa klasik Indonesia.

Belum pun sempat menghabiskan bacaan, saya sudah terlelap. Artikel panjang ini masih berbaki, menanti untuk dikhatamkan.

Ringkasnya, penulis artikel yang juga ilmuwan besar ini mengajak kita agar berusaha menjadi ceria. Memiliki perawakan dan perwatakan yang senang dan tenang harus menjadi aset kita; kerana semestinya kita akan bertemu dan bergaul dengan banyak orang.

Moga dengan berwajah ceria kita bisa mendakwahi manusia di samping meraih pahala beramal dengan sunnah baginda.


_
Nota Entri: 
*Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin merupakan seorang ulama sunnah, dilahirkan di kota Unaizah tanggal 27 Ramadhan 1347H.
__________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

2 comments:

zarah86 said...

bermanis muka pun dapat pahala kan?

Khayr Annisa said...

i'Allah kalau dilakukan dgn hati yg ikhlas