16.6.11

Nah, ambil kau!

Spatula api kemarahan telah kusimbahkan
ke muka ganas orang cilik berlagak besar
yang telah membuatkan jiwa bening ini lelah dan sesak.
Aduh, pedih sekali! Sakitnya hati bagai dihiris-hiris pisau belati
yang dilibas-libas si penjenayah tertinggi
yang juga sudah tidak punya nilai manusiawi.

Hei, Israel!
Kau akan kalah nanti! Kau akan kalah!
Sesungguhnya Tuhanku telah berjanji bahawa
kerajaan Islam akan berdiri lagi.
Kau tidak tahukah?

Ah! Percuma sahaja bercakap dengan
si penjahat lahanat seperti kau!
Tiada guna! Sia-sia!

Kau tunggu, Israel! Kau lihat, Israel!
Aku tahu kau licik! Sangat licik!
Tapi, jangan kau sangka aku bodoh.
Aku tak akan jadi lembu kau
yang bisa kau cucuk-cucuk hidungnya
lalu kau tarik-tarik ke arah tompokan-tompokan
nafsu hitammu yang busuk itu!

Kau tahu Israel, sayap kezaliman yang kau tebarkan
hanya menyempitkan dada manusia seperti aku!
Berani-berani kau memijak mengheret kami.
Tidak malukah engkau pada dunia yang akan
menyelak kain-kain yang kau buat tutup agenda tengikmu
di akhirat kelak?!

Oh, aku terlupa.
Buat apalah aku bertanya soalan sebegini.
Engkau sudah tidak punya perasaan, bukan?!
Engkau memang sudah tidak punya hati, bukan?!

Israel, dengar sini!
Kau akan jatuh! Kau pasti jatuh!
Aku yakin. Aku percaya dengan kata-kata Tuhanku.
Tuhanku tidak pernah memungkiri semua janji-Nya.
Dialah Tuhan Yang Maha Besar.
Dialah Tuhan Yang Maha Benar.

Islam, aku akan tetap mendukungmu ke manapun aku pergi.
Sebentar lagi, dengusan nafas sucimu akan kedengaran di seluruh pelosok bumi.
Percayalah! Takbir!

Semoga Allah terus memegang hati kita dan membaluti tubuh kita dengan kekuatan. Amin!


___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

3 comments:

nadz said...

Nyah kau, Israel!

nurul said...

Pedas!

Khayr Annisa said...

Semoga kita kuat dan terus kuat, sabar dan terus sabar. Insya-Allah..