29.7.14

Ramadhan 29: Motivasi Agar Tetap Jadi Muttaqun

Ramadhan 29: MOTIVASI AGAR TETAP JADI MUTTAQUN

(إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ مَفَازًا)(حَدَائِقَ وَأَعْنَابًا)(وَكَوَاعِبَ أَتْرَابًا)(وَكَأْسًا دِهَاقًا)
(لاَ يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلَا كِذَّابًا)(جَزَاءً مِنْ رَبِّكَ عَطَاءً حِسَابًا)
Surah an-Naba': 31-36

"Sesungguhnya orang-orang bertaqwa bagi mereka kejayaan (iaitu disediakan syurga tempat mereka menginginkan apa yang mereka kehendaki). Mereka akan beroleh taman-taman bunga dan kebun-kebun buah-buahan (terutamanya anggur). Dan perawan-perawan yang sebaya umurnya. Dan gelas yang sentiasa dipenuhi minuman. Mereka tidak mendengar di dalam syurga itu perkataan yang sia-sia dan dusta. Sebagai balasan daripada Rabbmu, iaitu satu limpah kurnia yang dikira cukup (seperti yang dijanjikan-Nya)."


Harapan:
Moga kita kekal sebagai orang yang mustaqim dalam agama dan ketaatan kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, sehinggalah kita dipertemukan di syurga-Nya dan saling menziarahi di laman-lamannya yang indah dan merehatkan setiap jiwa yang memasukinya. Ameen, ya Rabb!

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

Ramadhan 28: Inzar Akhir Ramadhan 1435H

Ramadhan 28: INZAR AKHIR RAMADHAN 1435H

(يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ)
[Surah Al-Baqarah : 208]

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukumnya dan janganlah kamu mengikut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata."

(فَإِنْ زَلَلْتُمْ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْكُمُ الْبَيِّنَاتُ فَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ)
[Surah Al-Baqarah : 209]


"Maka sekiranya kamu tergelincir (dan jatuh di dalam kesalahan disebabkan tipu daya syaitan), sesudah datang keterangan-keterangan yang jelas kepadamu, maka ketahuilah bahawa Allah Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana."

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

25.7.14

Ramadhan 27: Para Sahabat Di Hujung Ramadhan

Ramadhan 27: PARA SAHABAT DI HUJUNG RAMADHAN

Para sahabat radhiyallahu ‘anhum khuatir sekiranya mereka menjadi orang yang celaka kerana tidak mendapatkan ampunan, padahal Ramadhan akan segera pergi. Maka mereka pun menangis, meluapkan ketakutan kepada Allah SWT seraya bermunajat agar amal-amal mereka diterima. 


رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا صِيَامَنَا وَقِيَمَنَا وَرُكُوْعَنَا وَسُجُوْدَنَا وَتِلَا وَتَنَا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Wahai Rabb kami, terimalah puasa kami, shalat kami, ruku' kami, sujud kami dan tilawah kami. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Para sahabat dan orang-orang soleh bukan hanya berdoa di akhir Ramadhan. Bahkan, rasa khauf membuat mereka berdoa selama enam bulan agar amal-amal di bulan Ramadhan diterima Allah SWT. Lalu enam bulan setelahnya mereka berdoa agar dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya. 


اللَّهُمَّ إِنِّي نَسْأَلُكَ وَالْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى

“Ya Allah, aku memohon petunjuk, ketakwaan, penjagaan diri dan kecukupan kepada-Mu.” [HR. Muslim 2721, Tirmidzi 3489]


اللَّهُمَّ أَلْهِمْنِي رُشْدِي وَقِنِي شَرَّ نَفْسِي

Ya Allah, anugerahkanlah kebenaran kepadaku dan lindungilah aku dari kejahatan hawa nafsuku.” [HR. Tirmidzi 3483, al-Misykat 2476]


يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ

Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku pada agama-Mu.”
[HR. Ahmad 11697, Ibnu Majah 3834, Tirmidzi 2140]


_
Hujung Entri:
*Terpaksa buat keputusan cutikan kelas hari ini (dengan cadangan daripada Penolong Ketua Jabatan). Anak-anak murid sudah ramai yang pulang ke kampung halaman. Cuti kami seminggu, semua harus ulang kaji dalam lebaran.
*Cuti kelas berganti dengan jadi pendengar dalam sidang pembentangan kertas cadangan tesis. Teman kawan, sokong kawan. Konon-konon jadi 'mumtahinah' sebelum kawan bentang depan 4 orang Profesor.
*Ya Allah, temukanlah aku dengan gadis Palestin semalam..

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

24.7.14

Ramadhan 26: Ar-Rayyan Hadiah Buat Yang Berpuasa Kerana-Nya

Ramadhan 26: AR-RAYYAN HADIAH BUAT YANG BERPUASA KERANA-NYA

Dari Sahl bin Sa’ad, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

إِنَّ فِى الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ، يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، لاَ يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَقُومُونَ، لاَ يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ، فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ، فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ

“Sesungguhnya di surga ada suatu pintu yang disebut “ar rayyan“. Orang-orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada hari kiamat. Selain orang yang berpuasa tidak akan memasukinya. Nanti orang yang berpuasa akan diseru, “Mana orang yang berpuasa?” Lantas mereka pun berdiri, selain mereka tidak akan memasukinya. Jika orang yang berpuasa tersebut telah memasukinya, maka akan tertutup dan setelah itu tidak ada lagi yang memasukinya.”
(HR. Bukhari no. 1896 dan Muslim no. 1152).

Ibnu Hajar Al Asqolani dalam Al Fath menyebutkan, “Ar Rayyan dengan menfathahkan huruf ro’ dan mentasydid ya’, mengikuti wazan fi’il (kata kerja) dari kata 'ar riyy' yang maksudnya adalah nama salah satu pintu di surga yang hanya dikhususkan untuk orang yang berpuasa memasukinya. Dari sisi lafaz dan makna ada kaitannya. Kerana kata ar rayyan adalah turunan dari kata ar riyy yang artinya bersesuaian dengan keadaan orang yang berpuasa. Orang yang berpuasa kelak akan memasuki pintu tersebut dan tidak pernah merasakan haus lagi.”
(Fathul Bari, 4: 131).

Ibnu Hajar menyebutkan bahwa dalam lafaz hadits lainnya disebutkan bahawa di syurga itu ada lapan buah pintu. Salah satu pintu dinamakan Ar Rayyan. Pintu tersebut tidaklah dimasuki selain orang yang berpuasa (lihat Fathul Bari, 4: 132). Hadits yang dimaksudkan adalah,

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رضى الله عنه عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ:
((فِى الْجَنَّةِ ثَمَانِيَةُ أَبْوَابٍ ، فِيهَا بَابٌ يُسَمَّى الرَّيَّانَ لاَ يَدْخُلُهُ إِلاَّ الصَّائِمُونَ))

Dari Sahl bin Sa’ad radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, baginda bersabda, “Syurga memiliki lapan buah pintu. Di antara pintu tersebut ada yang dinamakan pintu Ar Rayyan yang hanya dimasuki oleh orang-orang yang berpuasa.”
(HR. Bukhari no. 3257).

Hadits di atas juga menunjukkan al jaza’ min jinsil ‘amal, iaitu balasan dari Allah SWT sesuai dengan jenis amalan. Dan juga menandakan bahawa siapa saja yang meninggalkan sesuatu kerana Allah SWT, maka akan diganti dengan yang lebih baik, sebagaimana disebutkan dalam hadits,

إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئاً اتِّقَاءَ اللَّهِ جَلَّ وَعَزَّ إِلاَّ أَعْطَاكَ اللَّهُ خَيْراً مِنْهُ

“Jika engkau meninggalkan sesuatu kerana Allah ‘azza wa jalla, maka Allah akan mengganti padamu dengan yang lebih baik.”
(HR. Ahmad 5: 78, sanad hadits ini shahih kata Syaikh Syu’aib Al Arnauth)

Kerana orang yang berpuasa itu meninggalkan syahwat hubungan intim, makan dan minum semuanya kerana Allah SWT. Sebagaimana disebutkan dalam hadits qudsi, Allah Ta’ala berfirman,

يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَأَكْلَهُ وَشُرْبَهُ مِنْ أَجْلِى

“Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku.”
(HR. Bukhari no. 7492 dan Muslim no. 1151)

Kerana setiap hamba meninggalkan kenikmatan-kenikmatan ini demi Allah SWT, maka Dia akan mengganti dengan yang lebih baik. Bahkan amalan puasa ini dikhususkan untuk Allah SWT, Dialah yang nanti akan membalasnya. Dalam hadits qudsi disebutkan,

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ ، إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِى ، وَأَنَا أَجْزِى بِهِ

“Setiap amalan manusia adalah untuknya. Kecuali amalan puasa itu untuk Allah SWT dan Dia yang nanti akan membalasnya.”
(HR. Bukhari no. 5927 dan Muslim no. 1151)


_
Hujung Entri:
*Kredit untuk muslim.or.id 
*Semoga Allah SWT menerima ibadah puasa kita dan juga amal ibadah yang lain, dan memasukkan kita ke dalam syurga-Nya melalui pintu ar-Rayyan. Amin, ya Rabb!

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

Ramadhan 25: Sedekah Terbaik


Ramadhan 25: SEDEKAH TERBAIK

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

خَيْرُ الصَّدَقَةِ مَا كَانَ عَنْ ظَهْرِ غِنًى وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ
 “Sedekah yang paling baik adalah dari orang yang sudah cukup (untuk kebutuhan dirinya). Dan mulailah memberikan sedekah kepada orang-orang yang menjadi tanggunganmu”.
(HR. Al-Bukhari no. 1426)

Dan dalam riwayat Muslim no. 1716 dari Hakim bin Hizam bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ أَوْ خَيْرُ الصَّدَقَةِ عَنْ ظَهْرِ غِنًى وَالْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنْ الْيَدِ السُّفْلَى وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ

“Sedekah yang paling utama atau paling baik adalah sedekah yang diberikan ketika ia mampu. Dan tangan yang di atas adalah lebih baik daripada tangan yang di bawah. Dan dahulukanlah pemberian itu kepada orang yang menjadi tanggunganmu.”

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Seorang laki-laki mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, sedekah apakah yang paling besar pahalanya?” Maka beliau menjawab:

أَنْ تَصَدَّقَ وَأَنْتَ صَحِيحٌ شَحِيحٌ تَخْشَى الْفَقْرَ وَتَأْمُلُ الْغِنَى وَلَا تُمْهِلَ حَتَّى إِذَا بَلَغَتْ الْحُلْقُومَ قُلْتَ لِفُلَانٍ كَذَا وَلِفُلَانٍ كَذَا أَلَا وَقَدْ كَانَ لِفُلَانٍ

“Yaitu kamu bersedekah saat sehat, kikir, takut miskin, dan kamu berangan-angan untuk menjadi hartawan yang kaya raya. Dan janganlah kamu menunda sedekah, hingga nyawamu sampai di tenggorokan, barulah kamu berkata, “Ini untuk si fulan dan ini untuk fulan. Dan ingatlah, bahwa harta itu memang untuk si fulan.”
(HR. Al-Bukhari no. 1419 dan Muslim no. 1713)

Salman bin ‘Amir radhiallahu anhu berkata: Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda:

الصَّدَقَةُ عَلَى الْمِسْكِينِ صَدَقَةٌ وَهِيَ عَلَى ذِي الرَّحِمِ ثِنْتَانِ صَدَقَةٌ وَصِلَةٌ

“Sedekah kepada orang miskin adalah satu sedekah, sedangkan sedekah kepada kaum kerabat adalah dua sedekah: Satu sedekah dan satu lagi menyambung silaturahmi.”
(HR. Ahmad no. 17840, At-Tirmizi no. 658, dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Al-Misykah: 1/604)


___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"

Ramadhan 24: Bacaan Sesudah Salam Setelah Solat Witir

Ramadhan 24: BACAAN SESUDAH SALAM SETELAH SOLAT WITIR


سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ (3× يجهر بها ويمد بها صوته يقول)
[رَبِّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ]

Subhaanal malikil qudduusi (rabbul malaaikati warruh) tiga kali, sedang yang ketiga, beliau membacanya dengan suara keras dan panjang”.

(HR. An-Nasai 3/244, Ad-Daruquthni dan beberapa imam hadis yang lain. Sedang kalimat antara dua tanda kurung adalah tambahan menurut riwayatnya 2/31. Sanadnya shahih, lihat Zadul Ma’ad yang ditahqiq oleh Syu’aib Al-Arnauth dan Abdul Qadir Al-Arnauth 1/337).

___________________________________________________________________________________
KHAYR ANNISA @ khayrannisa.blogspot.com 
"Hidup mati biarlah untuk-Nya"